Tag: pengorbanan

oh yes, i’m atheist, by the way


Puisi ini ditulis oleh pada
20 August 2011 dengan 7 Komentar
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (7 votes, average: 3.71 out of 5)
Loading ... Loading ...

sebentar lagi ramadhan, dan aku membenciMu.
call me stupid.
call me lost.

jika dunia ini adalah sebuah permainan yang Engkau ciptakan
dengan manusia sebagai para pemainnya
lalu mengapa aku merasa dipermainkan?

Engkau ciptakan sebuah pertunjukan drama manusia bagi kesendirianMu yang membosankan. agar lebih mengasyikkan untuk Engkau tonton, Engkau beri padaku pilihan-pilihan sulit serba dilematis berikut konsekuensi dan pengorbanan yang tidak pernah adil kurasakan.
lalu Engkau melihatku jungkir-balik, jatuh-bangun, terhempas dan terbentur dan tersungkur.

apa yang Engkau rasakan ketika melihatku kesakitan?
apakah Engkau tertawa saat melihat si bodoh ini kebingungan?
apakah Engkau tegang ketika aku mati-matian berjuang?
apa pendapatmu ketika aku merendahkan diriku dengan menjilat pantat orang?
sudahkah Engkau menangis melihatku? tertawa? marah? benci?
apakah Engkau sudah terhibur oleh sandiwara ciptaanMu? puas?
cause I’m not. cause I feel used. aku merasa dipermainkan.

mengapa Engkau duduk dan menonton?
Engkau hanya menonton, tapi tidak berani untuk menjalaninya.
mengapa tidak Engkau saja yang jadi manusia?
tidak, Engkau terlalu penakut untuk jadi manusia.

Engkau ciptakan aku untuk membuktikan bahwa Engkau Maha Pencipta.
Bahwa manusia adalah makhluk ciptaanMu yang paling sempurna.
demi kepengtinganMu itu kah aku Engkau ciptakan?
bagaimana dengan aku? keinginanku?
Engkau egois.

jika Engkau bisa berbuat apa saja, mengapa Engkau tidak bisa membuat ciptaanMu ini bahagia? jika benar Engkau mencintai ciptaanMu, mengapa Engkau buat aku menderita? itukah ungkapan cinta, jika yang bisa Engkau lakukan hanyalah menyiksa? sedang Engkau bisa berbuat apa saja. sedang Engkau bisa berbuat apa saja. sedang Engkau bisa berbuat apa saja.

buktikan bahwa Engkau mencintaiku
karena aku tidak pernah minta untuk diciptakan
karena aku tidak pernah minta untuk dilahirkan
justru Engkau lah yang memaksaku untuk lahir

segala perasaan bersumber dari penderitaan dan Engkau sendiri tidak pernah menderita. Engkau telah mempunyai semuanya sejak Engkau ada. Engkau hanyalah anak kecil yang manja, dengan merengek ‘kun fayakun’, maka semua keinginanMu dengan gampang terpenuhi. tapi pada akhirnya, memiliki segalanya justru membuatMu merasa hampa. memang pada akhirnya, memiliki segalanya justru membuatMu merasa hampa.

Engkau tidak bisa merasa betapa bahagianya seorang ibu mendengar anaknya bicara ‘mama’ untuk pertama kalinya. Engkau tidak bisa merasakan betapa besar perjuangan seorang suami untuk menghidupi keluarganya. Engkau tidak bisa merasakan betapa sakitnya seorang pemuda yang ditolak cintanya oleh gadis pujaannya. Engkau tidak bisa merasakan apa yang dibenak seorang ibu yang harus mencuri susu untuk bayinya dan mencuri baju untuk anaknya. Engkau tidak bisa merasakan seperti apa rasanya dicium wanita untuk pertama kalinya. Apakah Engkau bisa merasakan rasa kehilangan seorang anak manusia yang ditinggal mati sahabatnya?
sebelum Engkau ciptakan manusia, Engkau tidak bisa merasakan itu semua.
secuilpun.

ya, Engkau ciptakan manusia karena Engkau tidak bisa merasakan apapun. Karena Engkau bisa berbuat apa saja, Engkau ciptakan manusia untuk mengajariMu apa itu rasa sakit, kebahagiaan, penderitaan, sekaligus kesedihan. mengajariMu tentang perasaan. Engkau tidak ingin manusia merasa kosong seperti diriMu. justru itulah yang membuatMu tidak memberi manusia semua yang mereka inginkan. agar mereka menderita sehingga mereka mempunyai perasaan. karena perasaanlah yang membuat manusia menjadi sempurna. aku menderita maka aku selamat. aku menderita maka aku sempurna. dan dalam penderitaanku, aku mau tidak mau harus terus berjuang. berjuang untuk tetap hidup, meski hidupku pun akan tetap menderita. itukah aturan main yang Engkau buat untukku yang mau tidak mau harus kujalani? cukup adilkah itu bagiMu? mengapa tidak Engkau saja yang menjalaninya? Engkau pengecut.

lalu di akherat, apakah Engkau akan mengiming-imingiku dengan surgaMu?
sebagai sogokan agar aku tidak protes karena telah Engkau jebloskan aku ke dunia dengan semena-mena? atau sebagai upah karena telah memberiMu sebuah tontonan yang menarik dan membuatMu puas? atau apakah Engkau akan menghukumku dengan siksaan nerakaMu karena aku telah bermain buruk dalam sandiwara ciptaanMu? F*** Y**!

dan selama Engkau masih ada, manusia tidak pernah salah.
Engkau lah yang salah karena menciptakan Soeharto, Pol Pot, Hitler, Firaun, dan semua penjahat-penjahat itu. bagaimana pula Engkau akan menyalahkan mereka sedang Engkaulah yang menciptakannya, sedang mereka sendiripun tidak pernah minta untuk dilahirkan.
manusia baru bisa disalahkan ketika Engkau tidak ada.

mungkin aku harus belajar untuk memaafkanMu. meski itu berat. sangat berat.

Ibu


Puisi ini ditulis oleh pada
30 April 2011 dengan 0 Komentar
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (10 votes, average: 4.60 out of 5)
Loading ... Loading ...

9 bulan aku singgah dirahimmu
9 bulan aku menanti hadirnya hari baru
do’a mu adalah masa depan ku
air susumu adalah darah daging ku

aku tak kan hadir tanpa diri mu
aku tak kan hidup tanpa kasih sayang mu
belai tangan mu melarutkan ku dalam mimpi
dekap hangat mu buat ku belajar mandiri

ibu…..
sungguh aku mengagumi mu
sungguh aku menyayangi mu
engkau yang telah berikan hidup mu untuk ku

tak ada pangkat yang lebih besar, selain pangkat mu
pangkat sebagai seorang ibu
engkau yang selalu dihatiku
engkau yang selalu dibenakku

ingin ku jadikan dirimu ratu dalam hidup ku
tak kan pernah ku biarkan hatimu pilu
ibu….
pengorbanan mu sungguh berarti bagi ku..

From: fitra [fcappun@xxx]

Sebelum kamu membuka matamu


Puisi ini ditulis oleh pada
20 October 2010 dengan 0 Komentar
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (4 votes, average: 4.00 out of 5)
Loading ... Loading ...

ada waktunya kamu mencoba berbicara sendiri dengan jiwa dan raga

1000 lebih hari telah kamu lewati

1000 lebih rasa telah kamu rasakan

ada tangis, canda tawa, sesak, senyuman

sebelum kamu membuka matamu

pertanyakan pada dirimu

apa saja telah kamu lakukan?

untuk Tuhan, dan orang-orang yang kamu cintai

sudahkah kamu merasakan sesuatu

tentang penyesalan,

tentang pertobatan,

di masa lalu

sebelum kamu membuka matamu

pertanyakan dalam dirimu

sudahkah kamu lakukan sesuatu yang terbaik

tentang pengorbanan

tentang ketulusan

di masa lalu

sebelum kamu membuka matamu

apa saja yang telah tangan, mulut, mata, telingamu lakukan

tentang sajak yang kamu tinggalkan

tentang lukisan yang kamu torehkan

di masa lalu

sebelum kamu membuka matamu

apa saja yang hatimu lakukan

tentang Cinta

tentang malaikat yang pernah meratu di hatimu

di masa lalu

coba

cobalah

sekarang

ibarat matamu terpejam

sejenak film masa lalu itu merebak hangat dalam pikiran dan hatimu

biarkan penyesalan dan kesalahanmu membuat hitam jiwamu

jika ada air mata menetes di pipimu, itu wajar

jika ada amarah merebak, tetaplah terpejam dan hening

jika ada senyum merona, buatlah senyummu seperti rembulan

lalu hentakkan lukisan-lukisan itu

kosongkan…

kosongkan..

kosongkan..

perlahan gambarkan sebuah pantai dalam pejamnya jiwa dan ragamu

kau harus lukiskan matahari yang terbenam

dimana cahaya matahari merebak di telaga

dimana ombak menderu, sampai kamu mampu mendengar deburan

dimana kaki-kakimu merasakan pasir dan kerikilnya

dimana burung laut berlagu merdu, sampai pula kamu menyanyi bersamanya

dimana angin hangat mendesir menerpa jiwa peluhmu..

kelak ketika kamu membuka matamu

kamu menemukan dirimu saat ini

dan masa depanmu

dimana penyesalan adalah resiko dari sebuah kesalahanmu

dimana kesalahan yang kamu perbuat adalah manusiawi

dan saat itu pula kamu mampu dan tahu

apa yang kemudian tangan, mata, telinga dan hatimu lakukan

untuk yang terbaik

untuk Tuhan

dan orang-orang yang kamu cintai

kenyataan memang pahit, tapi terkadang itu yang kamu harus rasakan

sebelum kamu merasakan sesuatu yang manis

janganlah berhenti menjejakan kaki di pantaimu

kelak setiap jejak kakimu, tumbuh disana bunga yang indah

hingga tak satupun orang tega untuk memetiknya

karena kamu melakukan yang semestinya kamu lakukan

karena lukisanmu sungguh indah

dan karena sajakmu membuat sesuatu yang mati dapat hidup kembali

Nasehat Cinta,


Puisi ini ditulis oleh pada
20 February 2008 dengan 2 Komentar
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (15 votes, average: 3.80 out of 5)
Loading ... Loading ...

Setia terucap kala cinta tumbuh dihati
Sayang dan rindu bersemi diantara dua sejoli
Berbagi perasaan tuk saling mengerti
Saling memberi dan menerima sepenuh hati
Dengan pengorbanan cinta kan berarti
Dengan ketulusan cinta kan abadi
Bersama2 merajut kebahagiaan hidup ini
Menggapai angan dan mimpi walau semua itu misteri illahi
Tiada salah kita mencintai Dan bila cobaan mulai menepi
Janganlah kau pergi dan berlari
Jagalah separuh hati yg tlah kau miliki
Jangan sampai kau menyesal diujung nanti
Mungkin saja ada yg blm prnh kau mengerti
Apa2 yg dia mengerti
Biarlah dia marah ataupun memaki Itu berarti dia masih peduli
Tapi jangan biarkan dia menangis sendiri
Air matanya lebih berharga dari apapun yg pernah kau beri
Sayangilah kekasih hati dngn penuh perasaan dan keikhlasan
Cintailah dia selagi dia masih bisa kau cintai..